08/06/2022

PBAKL22 Haul

Sebelum pergi ke PBAKL 2022 haritu, aku dah siap-siap buat perancangan buku apa nak dibeli. Bila dah tahu buku apa nak dibeli, aku pun mula lah kumpul dana untuk berbelanja di pesta buku. Cara paling senang nak kumpul dana ialah dengan menjual buku-buku preloved yang aku ada. Kebanyakan buku yang terjual adalah buku terbitan Fixi. Yang bagusnya, sambil-sambil aku menjual ni, dapat lah aku clearkan sikit ruang untuk tempatkan buku-buku baru yang bakal dibeli di pesta buku nanti. Memandangkan bilik sewa sekarang ni pun kecil je, boleh jadi bersepah juga bila banyak sangat buku disimpan. Dan yang paling geram, nanti jadi tempat mengumpul habuk dalam bilik.

Hasil jualan buku preloved tu, aku berjaya kumpul sebanyak RM230. Not bad juga lah. Aku seboleh-bolehnya taknak sentuh duit gaji dan duit simpanan langsung sebab aku ada target lain pula untuk dibeli. Jadi, untuk pesta buku kali ni, biarlah aku berbelanja seadanya sahaja tanpa perlu mengorek duit tabung dan sebagainya. 



Dengan RM230, aku hanya mampu membeli sebanyak 9 buah buku sahaja. Ini termasuk upah Grabcar untuk pergi ke WTCKL dan balik ke rumah. 

  1. Unbox - Ariff Adly (FIXI). Selepas 7 tahun hiatus, Ariff Adly buat comeback dengan penerbitan novel Unbox ni. Aku sebenarnya dah lama tak baca karya Ariff Adly. As far as I can remember, aku pernah baca buku Kacau dan Gelap je kot. Unbox ni aku baca sejurus sampai ke rumah. To be honest, quite underwhelming. Sama je konsep ceritanya dengan buku-buku Ariff Adly sebelum ni. Kisah sekumpulan sahabat yang buat kerja bodoh dan menempah maut masing-masing. Same old, same old. Dissapointing juga lah.
  2. Bercakap Dengan Jun - Hasrul Rizwan (FIXI). Ini ialah naskah sambungan kepada Bercakap Dengan Jun terbitan Dubook Press bertahun-tahun dahulu. Untuk versi kombo ni, Fixi terbitkan semula dan gabungkan kisah dari naskah pertama bersama dengan sambungannya. Aku sangat suka naskah yang pertama. Dan oleh sebab itu, aku teruja nak tahu apa sambungan kisahnya. Bila Fixi umum akan terbitkan versi kombo ni, terus aku masukkan dalam senarai wajib beli semasa PBAKL2022!
  3. Pasca Sejarah - Fahd Razy - (Katapilar). Rata-rata pembaca kat Twitter kata buku ni best. Siap ada terjemahan versi Bahasa Inggeris lagi tau. So aku pun beli lah. Harap-harap memang betul best lah. 
  4. Seluruh Alam Dalam Sebutir Debu - Saharil Hasrin Sanin (Katapilar). Satu lagi buku kumpulan cerita pendek (cerpen) oleh Saharil. Aku dah follow Saharil dari zaman dia buat blog lukis-lukis dulu lagi. Suka tengok lukisan dia. Buku-buku dia pun boleh tahan juga. Aku dah baca Dentang, Cerpen-Cerpen Patah HatiCerpen-Cerpen Underground dan Generasi Paling Jahanam. Semua best. Hopefully yang ini pun sama bagus if not better.
  5. Manikam Kalbu - Faisal Tehrani (DBP). My first book from Faisal Tehrani. Sebenarnya singgah booth DBP nak beli novel Ayahanda. Tapi staff DBP tu bagitau dah habis dan tak akan cetak semula. So frust sikit la. Sebab adaptasi dramanya best, teringin juga nak baca yang versi novel. Malangnya dah sold out. Jadi aku pun ambil buku ni sebab pernah baca kat Twitter orang kata buku ni best juga. Dan ofcourse sebab ada diskaun 50%. 
  6. Yang Magis Yang Aneh (Katapilar). Satu lagi buku himpunan cerpen. Beli buku ni sebab ada beberapa penulis kegemaran yang terlibat. 
  7. Guru Aini - Andrea Hirata (Jejak Tarbiah). Aku pilih buku ni sekadar nak melengkapkan tiga buah buku bagi mendapatkan potongan harga di booth Jejak Tarbiah. Guru Aini ialah prekuel kepada novel Orang-Orang Biasa. Tak ada apa-apa expectation terhadap buku ni. Mungkin warna kuning pada cover novel ini menarik minat aku untuk beli buku ni.
  8. Puteri Bunian Bulan - Aliff Mustafa (Mahakarya). Aku beli buku ni sebab Maria Elena kata buku ni best. Haa simple as that. Aku tak minat sangat dengan genre fantasi ni, but just thought of giving it another try. 
  9. Doa Untuk Aku - Bahruddin Bekri (Jiwa). Selain sebab cover yang cantik, aku sebenarnya jatuh suka dengan buku ni bila Bahrudin Bekri tweet tentang cover buku ini bersama dengan sinopsisnya. Aku rasa dekat sangat dengan cerita ni bila sinopsisnya dibuka dengan sepotong ayat; Andai suatu hari kita kehilangan senjata paling ampuh, yakni doa seorang ibu; apakah yang akan kita lakukan? And just like that, I'm sold!
Begitulah 9 buah buku yang aku beli tempoh hari. Tepat RM230. Jumlah totalnya ialah RM198.40. Selebihnya ialah bayaran untuk Grabcar. Bersyukur sangat dapat stay within budget dan tak terlalu ikut hawa nafsu. Semoga berjumpa lagi di PBAKL 2023 tahun depan.

06/06/2022

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2022


Ini adalah pengalaman pesta buku pertama untuk aku. Pesta Buku Kuala Lumpur  terakhir dianjurkan pada tahun 2019. Masa tu aku kat kampung lagi menanam anggur. Aku datang kerja kat Kuala Lumpur sekitar bulan Ogos 2019 jadi dah terlepas lah untuk berkunjung ke PBAKL pada tahun tu.

Lepas dua tahun PBAKL tak dianjurkan akibat pandemik, akhirnya tahun ni aku dapat sertai pesta buku terbesar negara ni. Aku setuju untuk kerja di Kuala Lumpur pun sebab acara-acara buku macam ni lah. Malangnya, Covid pula yang datang. Maka dua tahun la aku berputih mata tak dapat pergi acara sebegini. Nasib baik, sekarang keadaan dah makin pulih, dan semua pun dah kembali normal. 

Nak jadikan cerita, aku sempat berkunjung ke PBAKL hujung minggu yang lalu. Aku sampai dalam sekitar pukul 11 macam tu. Tak sangka, pukul 11 pun dah ramai sangat pengunjung yang datang. Memang semua lepas geram rasanya sebab yelah dah dua tahun tak ada pesta buku kan. Masa ni lah nak borong buku dengan harga-harga promosi yang menarik. Kalau tak kuat iman, memang boleh kering dompet sebab habis berbelanja sakan. 

Jadi ada baiknya sebelum pergi ke PBAKL ni, sediakan senarai buku yang nak dibeli. Barulah tak membazir membeli ikut nafsu. Kadang-kadang kita ni bila dah sampai tu, memang rasa semua buku pun best. Semua buku pun nak beli kan? Alih-alih nanti tak terbaca pun? Tersadai berhabuk kat rak je. Melainkan kalau korang memang jenis nak tengok-tengok dan nak rasa suasana berpesta tu, then ok lah. Memang meriah, speaker sana sini. Semua nak menjual. Semua nak promosi buku sendiri. Semua nak jadi terpaling lantang menjemput pelanggan datang ke booth masing-masing. Tapi bila lantang sangat tu, boleh jadi menjengkelkan juga sebenarnya. 

Bila banyak sangat booth ni, boleh tersesat juga. Jadi, memandangkan penganjur tak sediakan overhead signage. Sila lah simpan peta setiap floor sebelum berkunjung. Senang nak navigate nanti bila dah sampai sana. Ataupun, kalau susah sangat boleh tanya mana-mana duta buku yang ada bertugas. 

Aku pergi haritu pun sekejap je. Beli buku dan balik. Tak sempat la nak beratur minta autograf penulis. Penulis yang aku minta pun tak datang lagi masa tu. Jadi, cepat-cepat grab and go je. Lagi satu sebab aku tak selesa kot ramai sangat umat manusia kat situ. Bersesak-sesak, berlaga bahu segala. Memang merimaskan.

All in all, it was a good first experience for me. But still there's room for improvement untuk pihak penganjur buat lagi baik pada masa akan datang. Rugi pulak tak buka servis Personal Shopper untuk PBAKL2022 ni. Harap-harap tahun depan masih berkesempatan untuk merasa pengalaman ini sekali lagi. Dan mungkin tahun depan boleh jadi personal shopper pulak. Aku buka dengan harga paling murah lah. Upah RM3 untuk sebuah buku. Amacam? Ok tak? Siapa nak tempah boleh contact aku tahun depan. Haha.
TOP 🚀